Cerpen: Pelantikan Paskibraka

loading...

Dan, yang tidak lulus dari SMP5 adalah….. Tugus (bener-bener kaget kayak disamber playboy cap gajah senggama naik motor {lebih masuk akal bisa hidup,, daripada disengat listrik 10.000 volt ??} langsung lemes dah habis denger pengumuman,, tp gak semuanya bener.. coba aja baca dari awal ceritanya ini ~(^_^~)

Ini berawal pada sekitar kurang lebih 2thn yg lalu,, dimulai dari pelantikan gabungan paskibraka untuk menjadi anggota tetap/junior di paskibraka SMP5 yg juga diikuti kalo gak salah 5 sekolah lain. Yahh,, ini pelantikan yang pertama jadi aku jelas belum tau pasti rencana-rencana senior yg ternyata …. WAH,, NGERInya --“

Disana pertama-tama kita-kita ini yang pastinya masih bau pesing (itu kata senior SMP10 yang aku lupa namanya) dikasi materi tentang paskibraka, ditambah Tanya jawab sama ketua PPI Kota Denpasar (Purna Paskibraka Indonesia) Kak Giri,, awalnya itu kegiatan seru-seru n asik-asik aja,, pas kalo gak salah itu jam 10 pagi itu kita ada kegiatan BAKSOS bersihin laplum (lapangan lumintang) yang gile bener “bersihnya” --“, klo masuk nominasi lapangan paling bersih se-Indonesia mungkin masuk urutan ke 1501 dari 1500 peserta..

he..he..he

Setelah BAKSOS itu selesai kami kembali ke ruangan buat istirahat + makan siang,, emang namanya anak Paskibra,, makan aja ada hitungannya,, ahahahaha.. setelah itu kita-kita dibagi jadi beberapa kelompok dan dibiarkan istirahat “lagi”,, tapi ternyata tindakan PPI itu bener-bener masuk akal karena kami gak tau kalo model pelantikannya setelah jam 1siang itu pake “POS” jadi kita dituntun untuk ngelewatin pos demi pos dengan syarat terntentu untuk bias nyampe ke pos berikutnya. Disana ada 5 pos yang disiapin panitia, awalnya kami mah cuek bebek + rileks habis tu baru berasa.

Kami dituntun untuk ke pos 1 kalo gak salah untuk belajar cara laporan dan materi dalam melakukan gerakan ,, NEXT,, kami nyampe di pos 2,, disana di tes bener salahnya gerakan yang kami lakukan,, cukup lama disana soalnya emang harus paling gak lumayan buat diliat “rada-rada” bener,,NEXT,, pos 3, disini bener-bener nguji daya piker kami karena “ditembakin” sama soal-soal lisan yang dikasi seniornya,, sukurnya kelompok kami orang-orangnya hampir berotak semua,, termasuk saya he..he..he.

Nah ini dia puncaknya,, baru saya ngerti kenapa tadi ada orang marah-marah+teriak-teriak tapi gak ada orangnya,, ternyata dari sini toh suaranya (aku kira mahluk halus,, he..he..he) dan yang bener buat suasananya pas banget buat yang namanya pos “MENTAL” tempatnya mojok di pojok belakang SMP10 (o iya,, lupa kasi tau,, ini pelantikan diadakan di SMP10) deket kamar mandi n kantin yang sampingnya langsung kearah sungai. Nah karena ada kelompok yang udah lebih dulu dari kami (kalo gak salah kami dapet kelompok 3) ya kami duduk manis dulu ngeliatin kelompok 2 “dieksekusi” sambil nyiapin mental juga buat “dieksekusi” disana,, belum juga 3 menit itu kelompok 2 disana,, yang nangis kayak bayi udah ada kali setengahnya,, yang kayak orang diputusin pacar (sesenggukan gitu) udah ada juga,, jadi ketawa-ketawa sendiri (mumpung belum giliran,, dimanfaatin aja dulu he..he..he).

Nah, sekarang nih waktunya, pas kelompok kami dipanggil sama orang-orang yang rada-rada “serem” keliatannya,, awalnya dibarisin dulu,, pake 2 ber-sap(2 orang kebelakang) nah sekarang nih siksa ilahhi mulai (skali-skali hiperbola gak masalah kan ?) disana kami dibentak habis”-an pake acara ngamuk bohongan itu senior, kami semua tau kalo itu boongan tapi tetep aja nangis (kecuali saya.. he..he..he) karena saya sukses buat itu 3 senior yang “merkosa” saya pake omongan repot,,(padahal Cuma bilang “muncrat kak” malah kabur semua seniornya mau ketawa,, ya jelas saya bingung --“ kan fakta coy,, FAKTA) dipanggil dah itu PPI yang GUALAKK BENER,, “habis dah” gitu saya ngomong,, ehh tau tau itu satu orang denger wah makin KACAW-neh --“

Padahal temen-temen saya udah ilang semua dari kelompok 3 ke pos 5 (ini pos penenangan,, isinya ketua paskibraka dari masing-masing sekolah,, kalo gak salah) saya masi “disiksa” disana,, lidah dikasi pupur,, masuk tong sampah,, disuruh nembak senior SMP10 (ini sih saya gak keberatam, cantik soalnya,, he..he..he) n sukses yang terakhir manjat tembok,, karena gk kluar-kluar tuh air mata saya, akhirnya dilepas juga (SYUKURLAHH)

Setelah lolos dari “kandang buaya” saya gak ke pos5 nanti malah ketinggalan sama kelompok sendiri,, kan gak lucu juga,, soalnya kalo untuk nyari baju anggota susah,, kalo kelompok saya dapet bagian di pasir (gile bener,, naruhnya dalem beud,, emang niat bener itu naruh disana) udah gali-gali kayak anjing mau pipis (emang anjing mau pipis gali-gali tanah ?) ato kucing mau boker + perjuangan digigit semangah yang tidak ber-prikemanusiaan akhirnya dapet juga baju anggotanya,, untuk bales dendam (ke semangah dan kawan-kawannya) saya bejek itu 1-1 dengan rasa yang tidak ber-prikesemangahan. Akhirnya beres juga urusan pos pos ini,, ya udah,, sekarang istirahat di ruang junior dulu (kalo saya malah ketiduran he..he..he)

Selesai istirahat (lumayan lama) terus makan snack yang dibawa sendiri-sendiri,, saya gak ngeluarin snack aja banyak dapet makan snack,, soalnya sukur,, di ruangan saya orangnya rata-rata “Dermawan” gitu,, he..he..he

Setelah itu kita semua nih,, bukan kelompok 3 doang dikumpulin di aula untuk pengumuman yang tidak lulus dalam pelantikan ini (dari 1 sekolah ada 1 orang yang tidak lulus) pas pembacaan yang dari SMP5,, ehhh saya yang kena T_T parah bener,, masa mau ngulang pelantikan setahun lagi,, ternyata itu yang dibilang tidak lulus sebenernya pasukan terbaik dari masing-masing sekolah,, wah asiknya,, awalnya saya bener-bener sedih tapi habis itu berubah jadi seneng,, awkawkakwkaw,, Paskib memang penuh kejutan.

Setelah pengumuman itu saya pulang dengan senang (sangat),, walaupun diguyur air yang isinya kembang 7rupa (beneran 7 rupa lho,, klo gak percaya dateng aja skali-skali kalo ada pelantikan gabungan)

Sampe rumah jangan ditanya itu tulang-tulangnya pada gimana (udah jelas rasanya kayak remuk semua) mantap dahh,, nyampe rumah itu saya bongkar “aib” dikit neh,, perjalanan pulang saya, tiba-tiba ngidam es kuud (kata ibu saya tuh) tapi enakan bilang kelapa muda sih,, terus beli di warung sekitar jalan yang mau lewatin banjar tapakgangsul itu,, nyampe rumah 2 es klapa muda itu udah tinggal plastiknya + pipetnya + jeruk nipisnya + es batu dikit (isinya udah mulus tiduran di perut saya,, he..he..he) padahal jatah saya cuma 1 tapi namanya juga bener-bener capek,, jadi kalap gitu minumnya.

Nyampe rumah saya gak makan,, karena udah bener-bener capek jadi mandipun gak niat (ortu saya bilang saya itu manusia ajaib.. awkawkwakkwa) ya,, demi menjaga nama baik diri sendiri, keluarga, sekolah, bangsa dan Negara saya “cuma” sikat gigi + cuci muka sama bersihin kaki langsung tidur. Ajaib kan ??

Sekian dulu cerpen saya,, sebenernya ini mau dilanjutin sampe mungkin lebih dari 5 halaman walaupun fontnya times new roman ukuran 9,, karena memang banyak pengalaman saya dari 2 tahun lalu,, tapiii.. berhubung sekarang pas ngerjain tugas ini (waktu mau selesai :20.09 WITA, selasa tgl 25 oktober 2011) pinggang saya sakit lagi + saya belum mandi + belum sembahyang + belum makan + tehnya belum habis + disuruh berhenti sama ortu,, jadi sekian dulu cerita saya,, TERIMAKASIH

Kritik dan Saran silakan disampaikan ke saya, tidak dipungut biaya sepeser-pun (karena saya tidak menerima uang receh he..he..he)


Cerpen nonfiksi tersebut ditulis oleh salah satu My Best Friends, Tugus (Ida Bagus Ngurah Indra Pramana) yang juga teman sekelasku di IXA. Dia membuat cerpen ini karena tuntutan tugas Bahasa Indonesia yang disuruh membuat artikel tentang pengalaman pribadi. Sama seperti cerpen bikinan saya yang berjudul ‘Jelang Tamat SD’. Jika anda ingin cerpen/artikel anda dimuat di blog ini silakan kirim artikel/cerpen anda ke email hedisasrawan@gmail.com. Saya tunggu yaa… Open-mouthed smile

 

Tetap Semangat!

HdS… Smile

loading...

2 comments:

  1. hahaha..
    SMP berapa kao ?

    ReplyDelete
  2. Saya bersekolah di SMP Negeri 5 Denpasar dan sekarang (saat komentar ini ditulis) masih kelas IXA.

    ReplyDelete

close